10 Fakta Kerennya Lensa Fisheye Dan Mengapa Kamu Perlu Memilikinya

Dari sekian banyak jenis lensa yang dipergunakan dalam fotografi, lensa fisheye memiliki kekhususan tersendiri dan menempati tempat yang sedikit berbeda dalam klasifikasi lensa.

Jika dulunya lensa fisheye hanya dikenal segelintir orang yang menekuni dunia fotografi, tampaknya kini jenis lensa ini semakin populer seiring dengan perkembangan teknologi kamera smartphone dan hobi baru kebanyakan orang: selfie.

Bagaimana tidak, semakin banyak saja produsen lensa fisheye khusus smartphone yang menjamur, menawarkan rentang sudut pandang ekstrim yang mungkin bisa dipake buat memotret selfie satu kecamatan, hehe.

10 Fakta Kerennya Lensa Fisheye Dan Mengapa Kamu Perlu Memilikinya

Oke, sudut pandang yang begitu lebar memang merupakan salah satu kelebihan lensa fisheye, tapi selain itu masih ada juga beragam fakta yang perlu kamu tahu seputar lensa fisheye ini. Berikut di antaranya.

PS. Kali ini kita fokuskan ke lensa fisheye untuk kamera digital ya, untuk fisheye selfienya mungkin di lain waktu ūüôā

1. Lensa fisheye memiliki panjang fokal ¬†yang sangat…. pendek

Jika kamu pernah membaca spesifikasi salah satu lensa fisheye, maka kamu akan menyadari bahwa panjang fokal rata-rata lensa fisheye sangat pendek, jauh lebih pendek dari pada kebanyakan lensa yang ada. Belum paham tentang panjang fokal lensa? Yuk lihat kembali artikelnya di sini.

Contohnya saja salah satu lensa fisheye langka dari Nikon di atas, Nikkor 6mm f/2.8, panjang fokalnya 6mm saja!

2. Sudut pandang yang super lebar

Buntut dari panjang fokal yang begitu pendek adalah kemampuan lensa ini untuk ‘melihat’ area yang begitu luas.
Tahukah Kamu?
‚ÄúLensa Fisheye juga sangat cocok untuk menangkap potret BTS (Behind The Scene) dalam sebuah photo project,¬†karena kemampuan menangkap areal yang sangat luas di depannya.‚ÄĚ

Rata-rata lensa fisheye memiliki sudut pandang yang sangat lebar, jika saat ini lensa ultrawide dari Canon 11-24mm memiliki sudut pandang mencapai 126¬į, beberapa jenis¬†lensa fisheye bahkan bisa melampauinya hingga mencapai¬†sudut hingga 180¬į!

Artinya lensa ini bahkan bisa menangkap keseluruhan area yang berada di depannya tanpa melewatkan satupun di dalam frame.

3. Distorsi yang membuat duniamu melengkung

Resiko menggunakan lensa super lebar adalah distorsi, saat memotret horizon dalam foto landscape maka kemungkinannya garis horizon tersebut tidak akan lurus, karena itu umumnya fotografer akan mengkoreksi hal tersebut saat post processing untuk membuat horizonnya kembali lurus.

Berbeda saat kita menggunakan lensa fisheye, distorsi yang ada malah menjadi kelebihan utama dari lensa fisheye. Dunia yang serasa melengkung akan bisa kamu dapatkan dalam hasil potret kamu, tanpa harus susah  payah memphotoshop di komputer.

fisheye

Foto karya Hilman Ramdhany

Nah bagaimana kalau kamu ingin memotret orang, tapi tak mau wujudnya kayak alien yang terdampar di bumi karena distorsi tadi?

Triknya cukup mudah, tempatkan model yang ingin kamu potret tadi di bagian tengah frame, karena di bagian tengah inilah distorsi lensa tak terlalu terasa, jangan tempatkan di bagian pinggir frame yah, kecuali kamu mau digetok sang model hehe.

4. Lebih cocok dipake dengan kamera full frame

Perbedaan antara full frame dan kamera APSC yang utamanya adalah dalam hal panjang fokal lensa, dimana yang full frame tak kena crop factor.

Oleh karena itu ketika menggunakan panjang fokal 10mm di kamera FF, yang kita lihat benar-benar 10mm, berbeda di APSC yang jadinya 15mm atau 16mm,

Baca juga:

Dengan keunggulan dari kamera full frame itulah, maka lensa fisheye akan lebih terasa ‘melengkung’ di kamera dibanding APSC.

Tapi bukan berarti lensa fisheye tak bisa dipakai di kamera APSC ya, beberapa produsen kamera pun membuat lensa fisheye khusus APSC, dengan diameter lensa yang lebih kecil sehingga tentu membuat harganya pun jadi lebih murah.

5. Bisa dipake memotret dalam ruangan yang sempit

Bagi fotografer yang berkecimpung dalam dokumentasi acara, tentu tahu bahwa perbedaan satu milimeter panjang fokal lensa itu bisa sangat berarti jika memotret di ruangan yang sempit. Apalagi jika sudah mepet dan di belakang kamu dinding hehe.

Menariknya ketika kamu memotret di dalam ruangan yang sempit tadi bukan masalah bagi lensa fisheye, dengan sudut pandang yang super lebar kamu bisa memotret dengan leluasa dalam ruangan.

6. Memiliki bentuk unik dengan kaca yang menonjol ke luar

Bentuk fisik lensa fisheye mudah untuk dikenali karena lensa ini memiliki bagian depan yang tampak menonjol keluar, layaknya mata ikan (fisheye) demikian pula bentuk fisik umumnya lensa ini.

fisheye

Lensa Fisheye Canon dan Tokina. Sumber: wetpixel.com

Dengan desain unik seperti itulah yang memungkinkan sebuah lensa fisheye memiliki kemampuan seperti yang digambarkan pada poin-poin sebelumnya.

Hal ini tentu bukan tanpa kekurangan, dengan posisi optik lensa yang cembung ke depan ini membuat lensa rentan tergores atau tak sengaja terbentur langsung di bagian optiknya.

Oleh karena itu umumnya lensa fisheye sudah dilengkapi dengan hood khusus untuk melindungi bagian yang menonjol tadi

7. Punya dua tipe lensa sesuai coveragenya

Saat ini tipe lensa fisheye bisa kita bedakan menjadi dua berdasarkan sudut pandang yang bisa ditangkapnya, yang pertama adalah lensa circular fisheye.

Jenis lensa ini mampu menghasilkan foto dengan sudut pandang hingga 180 derajat, ciri khas lensa ini adalah hasil foto yang tampak melingkar dan bagian hitam yang menyerupai vignet di sekeliling foto.

Jenis lensa fisheye yang kedua adalah lensa full frame fisheye. Jenis lensa ini menghasilkan format foto seperti biasa juga tak memiliki bagian hitam di sekeliling foto, hanya saja jenis lensa ini tak bisa menghasilkan sudut pandang horizontal penuh atau¬†180¬į.

hasil fisheye circular

Hasil foto dari lensa fisheye tipe circular

Jenis lensa yang kedua inilah yang paling banyak dipasarkan untuk digunakan secara umum. Salah satu lensa yang mengkombinasikan kedua coverage tadi adalah lensa fisheye dari Canon EF 8-15mm f/4L

8. Susah untuk menggunakan filter

Dengan bentuknya yang lain daripada yang lain, membuat lensa fisheye ini sulit untuk dipakaikan filter yang umumnya tersedia di pasaran.

Tapi hal ini sebenarnya tak terlalu jadi masalah, karena umumnya fotografer pengguna fisheye lebih mengutamakan penggunaannya untuk menjadikan suatu dokumentasi yang unik.

Jika kamu mempermasalahkan hal ini, kamu mungkin bisa mencoba beberapa lensa ultrawide biasa yang tentu lebih optimal dipasangkan dengan filter.

9. Bisa Buat foto prewed kamu keren dan unik

Kamu fotografer wedding atau prewedding? Wah.. jangan ragu lagi untuk menjadikan lensa ini sebagai salah satu investasi berharga kamu. Dengan adanya lensa ini setiap momen yang ada bisa diabadikan dengan unik.

Fisheye

Foto karya Hilman Ramdhany

Dengan sudut pandang yang super lebar plus distorsinya, tentu akan membuat hasil foto kamu tampil anti mainstrem hehe, dijamin deh klien yang ada jauh lebih tertarik dengan hasilnya.

Sekedar catatan seperti sudah disebutkan sebelumnya, jangan lupa tempatkan model yang mau difoto di bagian tengah frame ya supaya minim distorsi.

10. Harga yang cukup aduhai

Yup bagian terakhir ini mungkin sedikit berkurang kerennya hehe, fakta bahwa lensa fisheye merupakan jenis lensa yang unik membuat harga lensanya juga unik.

Rata-rata saat ini harga lensa fisheye memang lebih mahal dari pada jenis lensa yang lain. Bukan hanya karena lensa ini termasuk sulit dalam pembuatannya, tetapi juga karena lensa ini juga agak jarang untuk dipilih konsumen.

Secara hukum ekonomi, tentu jika permintaan yang sedikit akan membuat produsen membatasi produk yang dibuat dan hasilnya harga pun lebih tinggi. Beda dengan lensa kit sejuta umat yang harganya jadi bisa ditekan seminim mungkin (tanpa melihat kualitasnya ya).

Saat ini beberapa pabrikan lensa utama memiliki lensa fisheye sendiri dengan harga khasnya, sebut saja Canon 9-15mm f/4L USM yang dijual di harga 18 juta rupiah atau Nikon AF 10.5mm f/2.8G di kisaran 8,6 juta rupiah.

Tapi buat kamu yang sudah ngebet ingin punya lensa fisheye ada beberapa pilihan lensa dari produsen pihak ketiga (third party) yang sedikit miring harganya.

Salah satunya adalah lensa Samyang 8mm f/3.5 yang ditawarkan dengan harga di kisaran 3,8 juta rupiah.

****

Demikan beberapa fakta unik tentang lensa fisheye, kiranya bermanfaat buat kamu yang mulai melirik lensa ini (sekaligus melirik isi dompet hehe) untuk menambah amunisi dalam memotret.

Foto-foto © Hilman Ramdhany dan digunakan dengan izin. Kunjungi Fanpagenya atau Instagramnya untuk melihat karya-karya keren lainnya

Baca Juga...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *